Analisis: China, Pakistan, India joki untuk Permainan Besar baru di Afghanistan

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan berbicara selama wawancara dengan Reuters di Islamabad, Pakistan 4 Juni 2021. REUTERS/ Saiyna Bashir.

Kabul, Berita11.com— Kerajaan Rusia dan Inggris memperebutkan Afghanistan pada abad ke-19, dan Amerika Serikat dan Uni Soviet pada abad ke-20. Ketika Taliban mengambil alih di negara yang strategis dan terkurung daratan itu, permainan besar baru membuat Pakistan memegang kendali, dengan sekutunya China ingin memperkuat cengkeramannya di wilayah tersebut.

Bacaan Lainnya

Pakistan memiliki hubungan yang dalam dengan Taliban dan telah dituduh mendukung kelompok Islam itu saat memerangi pemerintah yang didukung AS di Kabul – tuduhan yang dibantah oleh Islamabad. Ketika Taliban merebut Kabul pekan lalu, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan warga Afghanistan telah mematahkan “belenggu perbudakan”.

Ketika Taliban mengadakan diskusi untuk memutuskan model pemerintahannya, laporan media mengatakan beberapa pejabat Pakistan terlibat.

China, tanpa keterlibatan sebelumnya di Afghanistan tetapi aliansi yang kuat dengan Pakistan, telah mengulurkan cabang zaitun ke Taliban, tertarik dengan kekayaan mineral negara itu, termasuk cadangan besar lithium, komponen kunci untuk kendaraan listrik. China juga melihat prospek keamanan ekstra untuk rute daratnya yang sempit melalui pegunungan Karakoram ke Pakistan.

Dan kemudian ada India – musuh lama Pakistan, yang telah terkunci dalam kebuntuan militer dengan China di sepanjang perbatasan mereka yang disengketakan selama lebih dari setahun. India adalah pendukung utama rezim yang digulingkan di Kabul dan karena Pakistan dan China menjadi pemain kunci di Afghanistan yang dikuasai Taliban, kegelisahan New Delhi meningkat.

Namun China mengatakan tujuan utamanya dalam menjangkau Taliban adalah untuk melindungi wilayah barat Xinjiang dari gerilyawan Gerakan Islam Turkestan Timur (ETIM) anti-Beijing, yang dapat mencari perlindungan di Afghanistan.

“Sementara Pakistan mungkin berpikir untuk memanfaatkan Afghanistan melawan India, ini belum tentu berlaku untuk China,” kata Zhang Li, seorang profesor studi Asia Selatan di Universitas Sichuan.

BACA JUGA: Amerika Ulangi Peringatan kepada China soal Serangan ke Pasukan Filipina

“Perhatian utama China sekarang adalah agar Taliban … membangun rezim yang inklusif dan moderat sehingga terorisme tidak akan meluas ke Xinjiang dan kawasan itu. Kalkulus lain apa pun yang lebih jauh dari itu masih harus dilihat.”

Pemerintah AS mengatakan ETIM tidak lagi ada sebagai organisasi formal dan malah menjadi label luas yang digunakan China untuk menindas berbagai kelompok etnis Muslim, termasuk Uyghur, di wilayah Xinjiang. China membantah semua tuduhan pelecehan.

China telah mempertaruhkan prospek menyediakan dua hal yang dibutuhkan Taliban untuk memerintah Afghanistan: pengakuan diplomatik dan infrastruktur serta bantuan ekonomi yang sangat dibutuhkan, kata Brahma Chellaney, profesor studi strategis di Pusat Penelitian Kebijakan di New Delhi.

“China yang oportunistik pasti akan mengeksploitasi pembukaan baru untuk membuat terobosan strategis ke Afghanistan yang kaya mineral dan memperdalam penetrasi Pakistan, Iran, dan Asia Tengah,” katanya.

Kenangan pahit

Ada banyak sorakan di Pakistan atas kegagalan India pada pergantian peristiwa, kata Raza Ahmad Rumi, seorang komentator politik, yang mengajar di Ithaca College di New York. Kedua negara telah berperang tiga kali sejak mereka menjadi negara merdeka ketika anak benua itu dibagi pada tahun 1947.

“Kegembiraan di Pakistan yang disaksikan di media sosial dan layar TV sebagian besar terkait dengan kehancuran pengaruh India karena kalangan kebijakan konvensional memandang hubungan dekat (Presiden Afghanistan Ashraf) Ghani dengan India sebagai ancaman,” kata Rumi.

India memiliki kenangan pahit tentang tugas Taliban sebelumnya yang berkuasa dari tahun 1996 hingga 2001 dan hubungan kelompok itu dengan Pakistan.

Sebuah pesawat Indian Airlines dibajak pada 1999 dan akhirnya mendarat di Kandahar di Afghanistan selatan. New Delhi membebaskan tiga gerilyawan senior Pakistan di penjara-penjaranya dengan imbalan kembalinya para penumpang dan Taliban mengizinkan para pembajak dan tahanan yang dibebaskan untuk pergi ke Pakistan.

“Posisi kami hari ini adalah menyesuaikan dengan kenyataan. Kami harus memainkan permainan panjang di Afghanistan. Kami tidak memiliki perbatasan yang berdekatan tetapi kami memiliki taruhan di sana,” kata Jayant Prasad, mantan duta besar India untuk Kabul.

BACA JUGA: Dicari Agen Intelijen: tak Bekerja dari Rumah dan tidak bawa HP saat Bertugas

Selama setahun terakhir ketika Taliban muncul sebagai kekuatan dominan dan negosiasi yang ditengahi AS dimulai di Doha, para diplomat India telah membuka hubungan dengan kelompok itu, kata sumber-sumber diplomatik di New Delhi.

“Kami berbicara dengan semua pemangku kepentingan,” kata salah satu dari mereka, tetapi tidak ingin membahas secara spesifik. Ada kritik di dalam negeri bahwa India menaruh semua telurnya di keranjang pemerintah Ghani ketika Amerika Serikat sendiri telah memulai pembicaraan dengan Taliban, dan bahwa New Delhi terlambat meninggalkannya.

‘BUKAN JALAN KEMBALI’

Namun, India sebagai pemain ekonomi utama dapat menarik bagi Taliban, berusaha menghindari ketergantungan yang berlebihan pada China, kata sumber itu.

India memiliki proyek-proyek pembangunan di setiap salah satu dari 34 provinsi Afghanistan, kecil dan besar, termasuk gedung parlemen di Kabul yang dibangunnya, yang dikuasai oleh orang-orang Taliban yang membawa senjata setelah menyapu kota itu pekan lalu.

Myra MacDonald, penulis tiga buku tentang Asia Selatan dan mantan jurnalis Reuters, mengatakan meski pengambilalihan Taliban merupakan kemunduran bagi India, itu bukan permainan berakhir bagi New Delhi.

“Ini bukan pengulangan dari masa lalu. Setiap orang akan lebih berhati-hati kali ini tentang membiarkan terorisme Islam di Afghanistan meledak seperti pada hari-hari sebelum 9/11.”

“Ditambah secara relatif, India jauh lebih kuat secara ekonomi daripada Pakistan kali ini.”

Seorang anggota senior Taliban mengatakan kepada Reuters bahwa Afghanistan yang miskin membutuhkan bantuan dari negara-negara di kawasan itu, termasuk Iran, serta Amerika Serikat dan Rusia.

“Kami berharap mereka membantu kami, untuk mendukung rakyat kami, terutama sektor kesehatan dan terutama sektor bisnis dan sektor pertambangan,” kata Waheedullah Hashimi, yang memiliki akses ke pengambilan keputusan kelompok.

“Tugas kami adalah meyakinkan mereka untuk menerima kami.”

Sumber: Reuters

Pos terkait