Alasan China secara Drastis Membatasi Game untuk Usia di Bawah 18 Tahun

Seorang anak laki-laki bermain game di telepon di jalan di Shanghai, Cina 31 Agustus 2021. REUTERS/Aly Song


Beijing, Berita11.com— China pada hari Senin memperkenalkan aturan baru yang membatasi jumlah waktu di bawah 18 tahun yang dapat dihabiskan untuk bermain video game hingga tiga jam seminggu, sebuah langkah yang dikatakan perlu untuk memerangi kecanduan game.
berita

Aturan baru menempatkan tanggung jawab pada implementasi pada industri game dan bukan undang-undang itu sendiri yang akan menghukum individu karena pelanggaran.

Mengapa China Perhatikan tentang Kecanduan Gaming?

Pihak berwenang di China, pasar video game terbesar di dunia telah khawatir selama bertahun-tahun tentang kecanduan game dan internet di kalangan anak muda, mendirikan klinik yang menggabungkan terapi dan latihan militer bagi mereka yang disebut “gangguan game”.

Meningkatnya tingkat rabun jauh juga disebut sebagai kekhawatiran pada tahun 2018.

Administrasi Pers dan Publikasi Nasional (NPPA), regulator yang menyetujui judul video game, mengatakan pada hari Senin bahwa aturan baru tersebut merupakan tanggapan atas kekhawatiran yang berkembang bahwa game mempengaruhi kesehatan fisik dan mental anak-anak.

Sekitar 62,5% anak di bawah umur China sering bermain game online, dan 13,2% pengguna game seluler di bawah umur bermain game seluler selama lebih dari dua jam sehari pada hari kerja, menurut media pemerintah.

Regulator China juga menargetkan industri les privat dan apa yang mereka lihat sebagai pemujaan selebriti dalam beberapa pekan terakhir, dengan alasan perlunya memastikan kesejahteraan anak-anak.


Apa yang sudah Dilakukan Selama ini?

Pada tahun 2017, Tencent Holdings (0700.HK) mengatakan akan membatasi waktu bermain untuk beberapa pengguna muda dari game mobile andalannya “Honor of Kings”, sebagai tanggapan atas keluhan dari orang tua dan guru bahwa anak-anak kecanduan.

Setahun kemudian, mengutip kekhawatiran atas tingkat pertumbuhan miopia, Beijing mengatakan sedang melihat langkah-langkah potensial untuk membatasi bermain game oleh anak-anak dan menangguhkan persetujuan video game selama sembilan bulan.

Pada tahun 2019, China mengesahkan undang-undang yang membatasi anak di bawah umur untuk bermain game online kurang dari 1,5 jam pada hari kerja dan tiga jam pada akhir pekan, dengan tidak ada permainan yang diizinkan antara pukul 10 malam hingga jam 8 pagi. Ini juga membatasi berapa banyak anak di bawah umur yang dapat dibelanjakan untuk item game virtual setiap bulan, dengan jumlah maksimum mulai dari $28 hingga $57, tergantung pada usia.

Selain itu, anak di bawah umur diharuskan menggunakan nama asli dan nomor identifikasi nasional mereka ketika mereka masuk untuk bermain dan perusahaan seperti Tencent dan NetEase (9999.HK), yang menyiapkan sistem untuk mengidentifikasi anak di bawah umur.

Pada bulan Juli, Tencent meluncurkan fungsi pengenalan wajah yang dijuluki “patroli tengah malam” yang dapat diaktifkan orang tua untuk mencegah anak-anak menggunakan login orang dewasa untuk menghindari jam malam pemerintah.

BACA JUGA:  AS akan beri Sanksi Sejumlah Pejabat China

Sumber: Reuters