Partai Republik Sorot Biden soal Penarikan di Afghanistan

Senator AS

Washington, Berita11.com— Anggota parlemen AS dari Partai Republik menyoroti pembelaan Presiden Joe Biden tentang penarikan pasukan dari Afghanistan saat hari kedua dengar pendapat Kongres kontroversial dengan para pemimpin Pentagon.

Biden (Demokrat) menghadapi krisis terbesar kepresidenannya atas perang di Afghanistan, yang menurutnya perlu diakhiri setelah 20 tahun pertempuran yang menemui jalan buntu yang telah merenggut nyawa orang Amerika, menguras sumber daya dan mengalihkan perhatian dari prioritas strategis yang lebih besar.

Partai Republik menuduhnya berbohong tentang rekomendasi komandan militer untuk menjaga 2.500 tentara di negara itu, mengecilkan peringatan risiko kemenangan Taliban, dan melebih-lebihkan kemampuan Amerika untuk mencegah Afghanistan dari lagi menjadi tempat yang aman bagi kelompok-kelompok militan seperti al Qaeda.

“Saya khawatir presiden mungkin delusi,” kata Mike Rogers, Republikan teratas di Komite Angkatan Bersenjata Dewan Perwakilan Rakyat, menyebut penarikan itu sebagai “bencana yang tak tanggung-tanggung.”

“Ini akan tercatat dalam sejarah sebagai salah satu kegagalan terbesar kepemimpinan Amerika,” kata Rogers.

Di bawah pendahulu Biden dari Partai Republik, Donald Trump, Amerika Serikat membuat kesepakatan dengan kelompok militan Islam untuk menarik semua pasukan Amerika, meninggalkan Biden dengan pilihan sulit untuk menarik diri sepenuhnya atau meninggalkan kesepakatan dan merangkul periode permusuhan baru dengan Taliban.

Peringkat persetujuan Biden telah rusak parah oleh keruntuhan spektakuler upaya perang dua dekade bulan lalu, yang berakhir dengan penarikan kacau yang menyebabkan tentara AS tewas dan warga Amerika tertinggal.

Jenderal Frank McKenzie, kepala Komando Pusat AS, mengatakan baik dia dan komandan tertinggi di lapangan di Afghanistan telah merekomendasikan untuk menjaga 2.500 tentara AS serta ribuan pasukan koalisi di negara itu.

McKenzie, Sekretaris Pertahanan Lloyd Austin dan Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley bersaksi di DPR selama 4-1/2 jam pada hari Rabu, setelah menghabiskan hampir sepanjang hari pada hari Selasa di sidang di Senat.

McKenzie mengatakan kepada komite DPR bahwa dia telah memperingatkan bahwa penarikan penuh akan menyebabkan runtuhnya militer Afghanistan dan pemerintah Afghanistan.

“Itulah yang sebenarnya terjadi,” kata McKenzie.

Dalam wawancara televisi Agustus, Biden membantah telah merekomendasikan menjaga 2.500 tentara di Afghanistan. Dia berkata kemudian: “Tidak. Tidak ada yang mengatakan itu kepada saya yang dapat saya ingat.”

Partai Republik menuduh Biden tidak jujur, juga mengutip janjinya untuk tidak meninggalkan orang Amerika dan mencemooh jaminannya pada bulan Juli bahwa Afghanistan tidak akan menjadi Vietnam lain, bahkan ketika kemajuan Taliban semakin cepat.

Sidang DPR berulang kali dilimpahkan ke dalam bentrokan, ketika perwakilan berdebat tentang apa yang dicirikan Demokrat sebagai serangan partisan Partai Republik terhadap Biden, terutama melalui wawancara televisi.

Salah satu anggota komite, Perwakilan Republik Mike Johnson, menggunakan waktu yang telah diberikan untuk pertanyaan untuk membaca transkrip wawancara dengan lantang.

Joe Wilson dari Partai Republik mengatakan Biden harus mengundurkan diri.

Partai Republik lainnya mengarahkan kemarahan mereka pada Milley. Mereka mengecamnya karena melakukan wawancara untuk buku-buku yang kritis terhadap Trump dan menuduhnya “terbangun”, yang oleh Partai Republik dianggap sebagai referensi yang meremehkan komentarnya musim panas ini tentang perlunya komandan militer untuk menyadari ketegangan rasial di Amerika.

Trump telah berulang kali menuduh Milley sebagai jenderal yang “terbangun” yang lebih mementingkan citranya daripada memenangkan perang.

Perwakilan AS Liz Cheney, yang telah memisahkan diri dari Partai Republik menjadi lawan vokal Trump, memuji Milley.

“Untuk setiap anggota komite ini, bagi orang Amerika mana pun yang mempertanyakan kesetiaan Anda kepada bangsa kita … itu tercela,” kata Cheney kepada Milley di persidangan.

Kegagalan Strategis

Milley bersaksi bahwa penarikan ke nol memiliki dampak besar pada moral di antara pasukan Afghanistan, yang telah tumbuh bergantung pada bantuan AS untuk segala hal mulai dari dukungan udara dan intelijen hingga pelatihan dan pemeliharaan peralatan.

Sementara pengangkutan udara AS dari 124.000 orang keluar dari Afghanistan adalah keberhasilan logistik, Milley mengakui untuk hari kedua bahwa itu adalah “kegagalan strategis” – yang membuat Taliban kembali berkuasa di akhir perang terpanjang Amerika.

Demokrat menyalahkan Partai Republik karena menyalahkan Biden – yang telah menjadi presiden sejak akhir Januari – atas segala sesuatu yang salah selama 20 tahun pasukan AS berada di Afghanistan.

Perwakilan Adam Smith, ketua komite Demokrat, mengatakan dia setuju dengan keputusan Biden untuk menarik diri dari Afghanistan.

“Misi kami yang lebih besar untuk membantu membangun pemerintahan di Afghanistan yang dapat memerintah secara efektif dan mengalahkan Taliban telah gagal,” kata Smith.

“Presiden Biden memiliki keberanian untuk akhirnya membuat keputusan untuk mengatakan tidak, kami tidak berhasil dalam misi ini.”

BACA JUGA:  Analisis: China, Pakistan, India joki untuk Permainan Besar baru di Afghanistan

Sumber: Reuters