Laporan Intelijen AS sebut Kelompok Pro Ukraina tidak Terlibat Serangan Pipa Gas Nord Stream

Pipa gas alam Nord Stream. Foto Ist.
Pipa gas alam Nord Stream. Foto Ist.

Berita11.com— Laporan intelijen yang ditinjau oleh pejabat AS menyimpulkan bahwa anggapan kelompok pro-Ukraina berada di balik serangan tahun lalu terhadap pipa gas alam Nord Stream, tidak terbukti. Demikian juga terkait keterlibatan pemerintah Kyiv.

Hal tersebut sebagaimana laporan New York Times. Ledakan bawah laut, tujuh bulan setelah konflik Rusia-Ukraina, di jalur pipa antara Rusia dan Jerman terjadi di zona ekonomi eksklusif Swedia dan Denmark di Laut Baltik. Kedua negara menyimpulkan ledakan itu disengaja, tetapi belum mengatakan siapa yang mungkin bertanggung jawab.

Bacaan Lainnya

Laporan New York Times hari Selasa mengutip para pejabat AS yang mengatakan tidak ada bukti bahwa Presiden Volodymyr Zelenskiy atau pembantu utamanya terlibat atau bahwa para pelaku bertindak atas perintah pejabat pemerintah Ukraina mana pun.

BACA JUGA: Peretas Korea Utara Bobol Pembuat Rudal Top Rusia

“Tanpa ragu, Ukraina sama sekali tidak terlibat dalam ekses pipa,” kata Mykhailo Podolyak, penasihat politik Zelenskiy, dalam sebuah pernyataan.

“Itu tidak masuk akal sedikit pun.”

Amerika Serikat dan NATO menyebut serangan 26 September sebagai “tindakan sabotase”, sementara Rusia menyalahkan Barat dan menyerukan penyelidikan independen. Keduanya tidak memberikan bukti.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan laporan tentang serangan itu adalah upaya untuk mengalihkan perhatian.

“Jelas, penulis serangan itu ingin mengalihkan perhatian. Jelas, ini adalah isian yang terkoordinasi di media,” kata Peskov kepada kantor berita negara RIA, Rabu.

Namun laporan NYT secara independen tidak dapat diverifikasi.

Pasukan Rusia dilaporkan menggempur kota Bakhmut dan daerah sekitarnya dalam upaya untuk mengamankan kemenangan besar pertama mereka dalam lebih dari setengah tahun, sementara pasukan Ukraina terus mempertahankan kota dalam upaya untuk “menghancurkan” potensi tempur Rusia.

BACA JUGA: Lima Perusahaan Bersaing untuk dapat Kontrak Rp3,39 Triliun Produksi Radar Militer Bulgaria

Kelompok tentara bayaran Wagner Rusia, yang memimpin serangan Bakhmut, telah mengambil kendali penuh atas bagian timur kota itu, kata pendiri Yevgeny Prigozhin pada hari Rabu.

“Unit dari perusahaan militer swasta Wagner telah menguasai bagian timur Bakhmut,” kata Prigozhin dalam rekaman suara di platform Telegram layanan persnya.

“Segala sesuatu di sebelah timur Sungai Bakhmutka sepenuhnya berada di bawah kendali Wagner.”

Prigozhin telah mengeluarkan beberapa klaim keberhasilan prematur sebelumnya. Ini mengikuti pernyataan militer Ukraina sebelumnya bahwa mungkin ada “kondisi” di Bakhmut untuk serangan.

“Tugas utama pasukan kami di Bakhmut adalah untuk mengasah kemampuan tempur musuh, untuk mengeluarkan potensi tempur mereka,” kata Serhiy Cherevatyi, juru bicara komando militer timur Ukraina, kepada televisi publik Ukraina Selasa. [B-22]

Pos terkait