Mampu Rekam Data Audio, Video dan Geolokasi, Intelijen AS segera Miliki Smart Epants

Ilustrasi 'The Smart Electrically Powered and Networked Textile Systems.
Ilustrasi 'The Smart Electrically Powered and Networked Textile Systems.

Berita11.com— Direktorat Intelijen Nasional AS mengeluarkan $22 juta untuk mengembangkan pakaian yang dapat merekam audio, video, dan data lokasi.

Tujuan utamanya agar teknologi ini “membantu personel dan petugas pertolongan pertama di lingkungan berbahaya dan berisiko tinggi, seperti TKP dan inspeksi pengendalian senjata tanpa menghambat kemampuan mereka untuk beroperasi dengan cepat dan aman.”

Bacaan Lainnya

Masa depan teknologi yang dapat dikenakan, selain aksesori standar saat ini seperti jam tangan pintar dan cincin pelacak kebugaran, adalah ePANTS.

Pemerintah federal Amerika Serikat telah mengeluarkan setidaknya $22 juta dalam upaya mengembangkan pakaian “pintar” yang memata-matai pemakainya dan lingkungan sekitarnya. Mirip dengan proyek penjelajahan ke bulan sebelumnya yang didanai oleh militer dan badan intelijen, inspirasinya dari fiksi ilmiah dan negara adidaya, namun penerapan dasarnya ada pada pemerintah: pengawasan dan pengumpulan data.

Program SMART ePANTS – Sistem Tekstil Bertenaga Listrik dan Jaringan Cerdas – bertujuan untuk mengembangkan pakaian yang mampu merekam data audio, video, dan geolokasi.

Direktorat Intelijen Nasional AS menjelaskan, pakaian yang dijadwalkan untuk diproduksi meliputi kemeja, celana, kaus kaki, dan pakaian dalam, yang semuanya dapat dicuci.

Proyek ini dilaksanakan oleh Intelligence Advanced Research Projects Activity, yang merupakan mitra rahasia komunitas intelijen dari Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan (DARPA) yang lebih dikenal dengan militer.

IARPA menyatakan bahwa mereka “menginvestasikan dana federal ke dalam proyek-proyek yang berisiko tinggi dan memberikan imbalan yang tinggi untuk mengatasi tantangan yang dihadapi komunitas intelijen.” Toleransinya terhadap risiko telah menghasilkan pencapaian yang mengesankan, seperti Hadiah Nobel yang diberikan kepada fisikawan David Wineland atas penelitiannya tentang komputasi kuantum yang didanai oleh IARPA, serta kegagalan yang merugikan.

BACA JUGA: Mantan Pengajar Ponpes UBK juga Aktif Rangkul Ikhwan lain

Kontrak pengembangan diberikan kepada lima organisasi, termasuk lembaga nirlaba SRI International, Massachusetts Institute of Technology (MIT), dan perusahaan Arete, Nautilus Defense, dan Leidos.

Menurut Pentagon, Nautilus dan Leidos mendapatkan kontrak untuk pengembangan SMART ePANTS masing-masing senilai $11,6 juta dan $10,6 juta.

Proyek ini diperkirakan akan selesai dan menghasilkan produknya pada Januari 2025.

Nilai kontrak dengan tiga entitas lainnya belum diungkapkan.

Mengomentari program tersebut, Annie Jacobsen, yang merupakan finalis Hadiah Pulitzer untuk bukunya tentang proyek-proyek inovatif Pentagon, mengatakan kepada Intercept bahwa inisiatif-inisiatif jangka panjang ini dan inisiatif serupa lainnya yang dilakukan oleh Washington adalah “seperti membuang spageti ke dalam dinding lemari es.”

“Mungkin menempel atau tidak,” jelasnya.

AS telah mencoba mengintegrasikan teknologi digital ke dalam pakaian.

Pada tahun 2021, Institut Nanoteknologi Prajurit Angkatan Darat AS dan MIT mengembangkan serat yang dapat diprogram yang mampu menyimpan, menganalisis, dan berbagi data tentang aktivitas pengguna saat menjahit pakaian, berkat chip digital skala mikro.

Dawson Cagle, mantan rekanan Booz Allen Hamilton, menjabat sebagai manajer program IARPA yang memimpin SMART ePANTS. Cagle menyebut pengalamannya menjabat sebagai inspektur senjata PBB di Irak antara tahun 2002 dan 2006 sebagai pengalaman penting untuk perannya saat ini.

“Sebagai mantan inspektur senjata, saya tahu betapa banyak barang elektronik yang dibawa dapat mengganggu kesadaran situasional saya di lokasi inspeksi,” kata Cagle baru-baru ini.

“Dalam lingkungan yang tidak diketahui, saya lebih memilih tangan saya bebas untuk memegang tangga dan pegangan tangan dengan lebih kuat dan menghindari kepala saya terbentur daripada memegang perangkat,” katanya.

Smart Epants bukan merupakan terobosan pertama komunitas keamanan nasional AS dalam perangkat wearable berteknologi tinggi. Pada tahun 2013, Laksamana William McRaven, yang saat itu menjabat sebagai komandan Komando Operasi Khusus A.S., memperkenalkan Setelan Operator Ringan Serangan Taktis.

BACA JUGA: Institusi Pendidikan Australia Diakui UNESCO, Jason Clare: 1,4 Juta Mahasiswa Kuliah di Negeri Kanguru

Proyek itu dikenal TALOS. Proyek tersebut bertujuan untuk mengembangkan “supersuit” exoskeleton bertenaga serupa dengan yang dikenakan oleh karakter Matt Damon dalam “Elysium,” sebuah film aksi fiksi ilmiah yang dirilis tahun itu. Proyek itu juga membandingkan pakaian yang dikenakan oleh Iron Man, yang diperankan oleh Robert Downey Jr., dalam serangkaian film blockbuster yang dirilis menjelang pembentukan TALOS.

“Fiksi ilmiah selalu berperan dalam DARPA,” kata Jacobsen.

Proyek TALOS berakhir pada tahun 2019 tanpa prototipe yang dapat dibuktikan, tetapi biayanya mencapai $80 juta.

Saat IARPA berupaya mengembangkan SMART ePANTS selama tiga setengah tahun ke depan, Jacobsen menekankan bahwa kemunculan perangkat pintar yang dapat dikenakan dapat membawa bentuk-bentuk baru pengawasan biometrik pemerintah yang meresahkan.

“Mereka sekarang mempunyai otoritas serius atas Anda, di TSA, mereka bisa menyeka tangan Anda untuk mencari bahan peledak,” kata Jacobsen. “Sekarang anggaplah SMART ePANTS mendeteksi bahan kimia pada kulit Anda – bayangkan apa akibatnya,” katanya.

Menurutnya, dengan perangkat yang dapat dikenakan konsumen yang sudah mampu memantau detak jantung, terobosan lebih lanjut dapat memunculkan biometrik yang lebih invasif.

“Program IARPA dirancang dan dilaksanakan sesuai dengan, dan mematuhi, kebebasan sipil dan protokol perlindungan privasi yang ketat. Selanjutnya, IARPA melakukan tinjauan kepatuhan terhadap kebebasan sipil dan perlindungan privasi selama upaya penelitian kami,” kata de Haay.

Sudah ada bukti bahwa industri swasta di luar komunitas keamanan nasional tertarik pada pakaian pintar. Meta, perusahaan induk Facebook, sedang mencari untuk merekrut seorang peneliti “dengan pengetahuan luas di bidang tekstil pintar dan konstruksi garmen, integrasi elektronik ke dalam sistem lunak dan fleksibel, dan yang dapat bekerja dengan tim peneliti yang bekerja di bidang haptics, penginderaan, pelacakan, dan ilmu material.” [B-19]

Follow informasi Berita11.com di Google News

Pos terkait