Wajah Publik Militer Tiongkok yang sedang Diselidiki karena Korupsi

China’s Defence Minister Li Shangfu attends the 20th IISS Shangri-La Dialogue in Singapore June 2, 2023. REUTERS.
China’s Defence Minister Li Shangfu attends the 20th IISS Shangri-La Dialogue in Singapore June 2, 2023. REUTERS.

Beijing, Berita11.com— Jenderal Li Shangfu, seorang veteran upaya modernisasi militer Tiongkok, naik pangkat menjadi menteri pertahanan tahun ini. Dalam waktu enam bulan, dia menghilang di bawah naungan penyelidikan korupsi.

Li menjadi terkenal di bawah upaya Presiden Xi Jinping untuk mencapai kekuatan militer selama satu dekade berkuasa, sementara hubungan Tiongkok dengan Amerika Serikat memburuk karena sejumlah isu termasuk Taiwan, pulau yang memiliki pemerintahan demokratis yang diklaim oleh Beijing.

Bacaan Lainnya

Namun bagian dari upaya Xi untuk meningkatkan kekuatan tempurnya adalah memberantas korupsi yang telah lama menjangkiti militer Tiongkok dan lembaga-lembaga negara lainnya.

Li, 65 tahun, seorang pemimpin dalam pengembangan perang antariksa dan dunia maya Tiongkok dan kemudian menjadi kepala pengadaan militer, diangkat menjadi menteri pertahanan pada bulan Maret.

Setelah dia menghilang dari pandangan publik bulan lalu dan melewatkan pertemuan, termasuk dengan setidaknya satu kali pertemuan dengan mitra asingnya, pada hari Jumat Li sedang diselidiki dalam penyelidikan luas mengenai pengadaan peralatan militer.

Tidak dapat dipastikan pembelian apa yang sedang diawasi. Kementerian Pertahanan Tiongkok tidak menanggapi permintaan komentar. Juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa dia tidak mengetahui situasi tersebut.

Meskipun jabatannya sebagai menteri pertahanan dipandang sebagai jabatan diplomatik dan seremonial, Li adalah salah satu dari lima anggota dewan negara Tiongkok, posisi kabinet yang mengungguli menteri lainnya.

Ia juga memiliki peran publik yang lebih besar dibandingkan yang lain di Komisi Militer Pusat, badan pertahanan tertinggi Tiongkok, yang dipimpin oleh Xi. Hubungannya dengan Amerika Serikat, yang memberikan sanksi kepada Li pada tahun 2018 karena membeli senjata dari Rusia, telah menentukan masa jabatannya dalam peran tersebut.

BACA JUGA: 157 Meninggal Dunia Akibat Banjir Bandang Jerman dan Belgia

sanksi atau dialog

Masa jabatan Li dimulai ketika Washington berupaya memulihkan dialog dan komunikasi militer yang dibekukan Beijing sebagai reaksi atas kunjungan ketua Dewan Perwakilan Rakyat saat itu, Nancy Pelosi, ke Taiwan tahun lalu.

Para pejabat Tiongkok telah berulang kali mengatakan bahwa AS harus mencabut sanksi terhadap Li jika ingin melanjutkan komunikasi militer tingkat tinggi – sebuah dinamika yang berisiko ketika Washington dan Beijing berselisih mengenai berbagai masalah mulai dari perdagangan hingga Taiwan.

Beijing pada bulan Juni menolak permintaan AS untuk bertemu dengan Menteri Pertahanan Lloyd Austin di forum keamanan tahunan tingkat tinggi di Singapura. Pertemuan mereka diakhiri dengan jabat tangan.

Di forum tersebut, Li memperingatkan bahwa konflik dengan AS akan menjadi “bencana yang tak tertahankan” namun Tiongkok mengupayakan dialog mengenai konfrontasi.

Pada pertengahan Agustus, ia bertemu dengan pejabat tinggi di Rusia dan Belarusia, sebagai bentuk dukungan terhadap negara-negara yang secara diplomatis dikucilkan oleh Barat setelah invasi Moskow ke Ukraina.

Li terakhir terlihat di Beijing pada 29 Agustus menyampaikan pidato utama di forum keamanan dengan negara-negara Afrika.

asal usul technocrat

Sejarah Li sebagai seorang teknokrat – dia adalah seorang insinyur luar angkasa yang bekerja pada program satelit Tiongkok – sangat membantu dalam upaya mencapai tujuan Xi untuk Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), kata para ahli.

“Latar belakang operasional dan teknologi dari menteri pertahanan Tiongkok berikutnya sangat relevan mengingat PLA bertujuan untuk menjadi militer kelas dunia pada tahun 2049,” kata James Char, pakar keamanan di S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura.

BACA JUGA: Alasan China secara Drastis Membatasi Game untuk Usia di Bawah 18 Tahun

Pada tahun 2016, Li ditunjuk sebagai wakil komandan Pasukan Dukungan Strategis PLA yang masih baru, sebuah kelompok elit yang bertugas mempercepat pengembangan kemampuan perang ruang angkasa dan dunia maya Tiongkok.

Ia kemudian diangkat menjadi kepala Departemen Pengembangan Peralatan Komisi Militer Pusat. Li dijatuhi sanksi atas pembelian 10 pesawat tempur Su-35 Rusia pada tahun 2017 dan peralatan yang terkait dengan sistem rudal permukaan-ke-udara S-400.

Pada bulan Juli, departemen tersebut mengambil langkah yang sangat tidak biasa dengan mengeluarkan pemberitahuan bahwa mereka ingin “membersihkan” proses penawarannya. Mereka mengundang masyarakat untuk melaporkan penyimpangan sejak Oktober 2017, ketika Li masih memimpin. Dia menjalankan unit tersebut hingga Oktober 2022.

Masa jabatan Li di Komisi Militer Pusat menyoroti hubungannya dengan Xi, yang telah memperkuat cengkeramannya di militer. Beberapa pakar percaya bahwa Li memiliki hubungan dekat dengan Zhang Youxia, sekutu militer dekat Xi, yang digantikan oleh Li sebagai kepala departemen.

Zhang dipromosikan menjadi wakil ketua pertama komisi militer selama Kongres Partai Komunis tahun lalu, dan Li mengikutinya ke dalam kelompok pimpinan komisi yang beranggotakan tujuh orang.

Meskipun ketidakhadiran Li masih belum pasti, para analis mengatakan kemungkinan besar tidak ada kekurangan pejabat militer senior yang bisa mengambil peran sebagai menteri pertahanan. Pertanyaan yang lebih besar adalah prioritas apa yang akan terus diberikan Beijing pada diplomasi militer Tiongkok di tengah ketegangan regional yang sedang berlangsung.

Editor: Redaksi

Sumber: Reuters

Follow informasi Berita11.com di Google News

Pos terkait