Panas-panasan Temui Massa Aksi, Kapolda NTB Dinilai Bagus dan Humanis

Mataram, Berita11.com– Lembaga kajian sosial dan politik NTB, M16 menilai langkah-langkah Polda NTB dalam menangani aksi unjuk rasa mahasiswa sudah sangat humanis, profesional, dan menunjukkan perubahan signifikan menuju Polri yang Presisi.

Direktur M16, Bambang Mei Finarwanto mengatakan, hal itu tampak dari kesiagapan dan keputusan Kapolda NTB Irjen Pol Muhammad Iqbal, saat turun langsung menangani unjuk rasa mahasiswa di Mataram.

“Ada unjuk rasa mahasiswa dan ada gesekan yang membuat mahasiswa terluka. Kapolda langsung memerintahkan bawahannya mengusut dan memberi sanksi kepada oknum anggota yang diduga melanggar prosedur, ini menurut kami luar biasa,” kata Didu, sapaan akrab Direktur M16 di Mataram, Selasa (26/10/2021).

Seperti diketahui, aktivis mahasiswa dari Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) di Mataram menggelar unjuk rasa peringatan dua tahun kepemimpinan Jokowi-Ma’ruf Amin, Kamis 21 Oktober 2021. Dalam aksi di depan gedung DPRD NTB, terjadi gesekan dengan petugas yang menyebabkan satu orang mahasiswa terluka.

Kapolda Iqbal langsung mengatensi kejadian tersebut dan memerintahkan jajaran Propam Polda NTB untuk menyelidiki dan mengusut dugaan kesalahan prosedur yang dilakukan oknum anggota.

BACA JUGA:  Buka Turnamen Catur Mi6, Gubernur Zul: Menang itu Gampang, Mengalah yang Susah

“Kalau zaman dulu, hal ini mungkin tidak terjadi. Unjuk rasa benjol dan luka ya biasa bagi mahasiswa dan pergerakan. Hari ini Polri sudah humanis benar. Kapolda bahkan rela berpanas-panasan menemui aksi mahasiswa,” ujar Didu yang juga mantan aktivis mahasiswa di era 90-an.

Pda Senin 25 Oktober 2021, Kapolda Iqbal juga menemui langsung unjuk rasa mahasiswa di Mapolda NTB yang memprotes kejadian sebelumnya.

Irjen Pol Muhammad Iqbal menjelaskan bahwa Polda NTB tengah menyelidiki dan akan memberi sanksi bagi oknum yang diduga melanggar.

“Kapolda Iqbal juga sudah meminta maaf kepada mahasiswa atas kejadian tersebut,” ujarnya.

Menurut Didu, langkah yang dilakukan Polda NTB sudah tepat. Hal itu menunjukan adanya keterbukaan dan transparansi Polri dalam kinerjanya.

Pada lain sisi, Didu juga mengapresiasi para mahasiswa yang masih mau peduli dan ikut mengawal pemerintahan agar lebih baik.

Namun, ia mengatakan, masyarakat sipil, organisasi mahasiswa, pemuda, NGO, dan para aktivis juga harus mulai berbenah, karena sistem politik dan sosial terus menerus berubah dari zaman ke zaman.

“Menyampaikan aspirasi dan menggelar unjuk rasa itu penting untuk mengkritisi dan membawa perubahan yang lebih baik. Tetapi cara caranya harus mulai berubah, sudah bukan zamannya kita keras-kerasan dan sampai ricuh. Masyarakat juga harus mulai berbenah,” katanya.

BACA JUGA:  Aktivis Sorot Pengelolaan Dana BUMDes di Desa Sondosia

Sebab, dalam penyampaian aspirasi pun harus mengedepankan kesantunan, tidak saling menyalahkan, apalagi dengan kekerasan fisik.

“Harus saling menghargai,” ujar dia.

Didu berharap, kejadian unjuk rasa ricuh kemarin bisa menjadi momentum yang baik bagi Polri dan masyarakat di NTB untuk sama-sama berbenah dan bersama membangun daerah NTB lebih baik ke depan.

“Apa yang sudah dilakukan Kapolda Iqbal, harus kita apresiasi dan hargai,” katanya.

Apalagi, papar Didu, prestasi dan kinerja Irjen Iqbal di NTB sudah sangat teruji.

Kapolda Iqbal dinilai berhasil menangani pandemi di NTB dengan memaksimalkan penyebaran vaksinasi tahun ini, menangani sengketa lahan ITDC Mandalika dan mengawal gelaran World Superbike Mandalika ke depan.

“Masyarakat NTB sudah sangat kenal dengan Kapolda Iqbal, karena memang kinerjanya bagus, humanis dan menunjukan Polri Presisi sesuai visi misi Kapolri saat ini” tutupnya.[B-19]