TDCX dan SUPA bekerja sama atasi Hambatan Utama dalam Adopsi AI Generatif

Kecerdasan buatan.
Kecerdasan buatan.

Singapura, Berita11.com— TDCX, penyedia solusi pengalaman pelanggan digital (CX) pemenang penghargaan untuk perusahaan teknologi dan blue-chip, hari ini mengumumkan kerja sama strategis dengan SUPA, sebuah kecerdasan buatan generatif (AI)- perusahaan pelabelan data yang didukung, untuk membantu perusahaan mengatasi salah satu tantangan terbesar dalam perjalanan AI mereka memberi label pada data mentah agar dapat dimengerti oleh algoritma pembelajaran mesin.

Manajemen data terus menjadi bidang yang menghambat ambisi AI di kalangan perusahaan. Tujuh puluh dua persen organisasi terkemuka menyatakan bahwa ini adalah salah satu tantangan terbesar yang menghalangi mereka untuk meningkatkan kasus penggunaan AI. Sementara delapan dari 10 (81 persen) mengatakan bahwa tugas melatih AI dengan data lebih sulit dibandingkan dengan diharapkan.

Bacaan Lainnya

Melalui kolaborasi TDCX dan SUPA, perusahaan akan mendapatkan keuntungan dari kemudahan memiliki mitra yang dapat memberikan solusi lengkap yang menggabungkan teknologi terbaik dan keahlian manusia untuk menghasilkan keluaran data berkualitas. Dengan memanfaatkan teknologi SUPA untuk menangani kumpulan data besar, anotator manusia dapat mengurangi waktu pemrosesan data hingga lima kali lipat. Hal ini akan memungkinkan perusahaan untuk melatih model AI mereka secara lebih efektif dan menghasilkan nilai yang lebih besar bagi bisnis.

BACA JUGA: Asiamoney Anugerahi Appier sebagai Perusahaan Terbaik di Sektor Perangkat Lunak di Jepang

Ms Lianne Dehaye, Senior Director, TDCX AI, berkata, tanpa data yang akurat, terstruktur, dan andal, bisnis belum siap memanfaatkan AI generatif.

Menurutnya, dengan tingginya minat terhadap AI generatif, banyak perusahaan yang terburu-buru memanfaatkannya. Namun kenyataannya, banyak perusahaan yang tidak mengambil langkah awal yang penting dalam pelabelan data atau meremehkan sumber daya yang diperlukan untuk menyelesaikannya dengan baik investasi.

“Masalah kualitas data bahkan lebih relevan dalam aplikasi CX. Selain akurat, ada juga kebutuhan untuk memastikan bahwa data bebas dari bias dan mempertimbangkan nuansa budaya. Di sinilah kecerdasan dan pemahaman manusia berperan. Kolaborasi dengan SUPA memperkuat penawaran kami dan memungkinkan kami membantu klien mengintegrasikan AI ke dalam strategi CX dengan lebih cepat dan mudah,” ujar dia.

Chief Executive Officer dan salah satu pendiri SUPA, Mark Koh mengatakan, keunggulan platform SUPA terletak pada kemampuan untuk menyusun dan memproses kumpulan data pelatihan berukuran besar dengan akurasi hingga 98 persen untuk data berlabel. Dicapai melalui pendekatan multi-tahap human-in-the-loop, proses validasi proaktif ini memberdayakan anotator untuk bertindak sebagai guru model data, sehingga meminimalisasi potensi kesalahan atau masalah perutean.

BACA JUGA: OPPO Luncurkan Inovasi AI di Google Cloud Next '24

“Kami berharap dapat memanfaatkan skala global dan jaringan klien yang kuat untuk membantu lebih banyak perusahaan memanfaatkan kekuatan data mereka dan mengubah model operasi mereka demi efisiensi dan pertumbuhan,” katanya.

Solusi yang siap untuk perusahaan

Solusi SUPA melayani beragam industri, mulai dari ritel konsumen, transportasi (kendaraan otonom), pertanian, manufaktur hingga perawatan kesehatan. Ini juga mendukung tipe data di berbagai jenis modalitas, termasuk data visual seperti gambar dan video, teks multibahasa, dan data audio. Hal ini memastikan bahwa klien menerima layanan data pelatihan yang tepat dan relevan sesuai dengan kebutuhan industri mereka yang unik.

Data yang ditangani oleh tim TDCX dan SUPA akan dikelola dengan aman, dengan klien menyimpan semua data dalam penyimpanan cloud mereka sendiri. Kedua perusahaan tersebut bersertifikat ISO27001, SOC2 dan Perlindungan Data Umum. [B-19]

Follow informasi Berita11.com di Google News

Pos terkait